| 0 Respons Terbuka ]

Hari tersebut aku mengembara turun ke Selatan Lubnan bersama Aisha dan adik perempuannya, Sarah Habli dan juga 2 lagi teman yang baru saja kami kenali dalam perjalanan kami ke Tyre, sebuah kubu kuat pihak parti Hezbollah. Kebanyakan penduduk di situ adalah dari golongan Muslim. Di merata-rata kawasan akan terlihat poster-poster golongan syahid tentera Hezbollah. Tempat ini juga tidak jauh dari persempadanan dengan Israel. Maka, tidak hairanlah ianya menjadi kubu kuat Hezbollah yang mempertahan persempadanan Lebanon. Ah, kau takkan belum tahu lagi bagaimana sosiopsikologi manusia berfungsi. Di mana ada isu yang menekan, di situlah akan ada semangat melawan. Di situlah akan ada timbul pahlawan.

Sepanjang perjalanan, kami berbual pelbagai perkara, terutamanya berkenaan dengan Revolusi Arab dan politik Timur Tengah ini. Elok pula salah seorang kawan baru kami jumpa merupakan pelajar Master Sains Politik dari Tunisia. Negara tempat tercetusnya Arab Spring pada tahun 2011, setelah Mohammed Bouazizi, seorang peniaga jalanan membakar dirinya akibat kekecewaan oleh kesempitan hidup. Iman bersungguh-sungguh menceritakan kekecewaannya dan rakyat Tunisia lain akan apa kesan dari Revolusi yang mereka mulakan. Menurutnya, mereka mulanya begitu bangga akan betapa semangat memerangi diktator-diktator korup yang menekan rakyat marhaen dan bawahan. Vive la liberte’, egalite’ et fraternite’! Setiap hari dia turun ke dataran di antara kelas-kelasnya di universiti. Ramai yang berkumpul, berkhemah berpuluh-puluh hari. Dia sanggup terlepas makan tengahari dari terlepas ceramah laungan semangat oleh para pendemonstran. Ada doktor yang merawat mereka yang tercedera.

Rakyat Tunisia begitu bangga sekali setelah api yang membakar tubuh kurus Bouazizi akhirnya terpercik dan membakar jiwa seluruh rakyat Timur Tengah untuk bangkit melawan penguasa rakus dan korup. Memulakan sejarah dan lembaran baru. Namun setelah beberapa tahun berlalu, butterfly effect dari Bouazizi mengambil langkah berbeza. Libya akhirnya diporak-perandakan, Syria masih lagi berdarah. Assad takkan turun, ISIS membuat gila.

Apa kemungkinan ini semua percaturan oleh tangan-tangan kuasa luar Amerika Syarikat? Aku bertanya, soalan tipikal. Mungkin sekali, balasnya.

Mungkin sekali? Ianya bukanlah jawapan yang menenangkan. Mungkin tidak membantu apa-apa. Aku pelajar Perubatan, dilatih berfikir secara saintifik, empirikal. Cari bukti dan pastikan. Mungkin ini lemah bagi aku. Segalanya mungkin, baik saja kita lupakan. Bagaimana kau boleh mengambil satu pendirian hanya atas kemungkinan sebagai asas kepercayaan?

Apa tidak ada cara ahli sains politik untuk memastikan kemungkinan ini pada masa sekarang? Tidak ada. Yang ada hanyalah kebarangkalian. Dan satu-satunya cara untuk menentukan kebarangkalian-kebarangkalian ini hanyalah dengan melihat kembali dari masa hadapan. Setelah segala dokumen-dokumen rahsia dibuka. Apa ISIS merupakan ciptaan CIA, sebagaimana Taliban juga dicipta oleh CIA untuk melawan Rusia? Yang hanya diketahui 15 tahun setelah ianya berlaku? Barangkali. Tiada cara untuk kita ketahui secara pasti waktu kini.

Ah, kecewa benar aku bagaimana kau tidak mampu hidup dengan kepastian. Kereta meluncur laju. Kami seterusnya melawat pekan Tyre dan ke pantai untuk mandi-manda dan bercanda. Malangnya aku masih tidak mampu mencari tempat tinggal sekembalinya aku ke Beirut dan oh Tuhan betapa Internet di Lubnan begitu perlahan sekali! Terseksa jiwa milenial aku. Jadi apa yang aku buat hanyalah cuba mencari tempat tinggal di Beirut, sambil melepak di gerai, mengecaj telefon milik Aisha sambil bersembang bersama tuan gerai.

Di hadapanku terbentang pantai begitu yang datang menikmati anugerah air dan pantai pemberian Tuhan. Pantai Sur ini aku kira sebuah analogi yang elok buat Lubnan. Terdapat dari golongan yang berpurdah, juga yang berbikini sahaja berenang dan bermain air bersebelahan. Beer juga diminum secara terbuka, bersebelahan dengan keluarga bertudung litup.

Aku pusing ke belakang aku dan melihat di jalan besar, terdapat kereta kebal - kereta kebal putih tertulis UN di atasnya. Ah, melihat mereka yang bergembira di pantai buat aku terlupa sebentar kawasan ini merupakan kawasan panas.

“Min wein enta? Malizi? (Kau dari mana? Orang Malaysia?)” tanya seorang penjaga gerai di sana.
“Eih, keif te’raf? (Ya, bagaimana kau boleh tahu?)” terkejut juga aku orang di sini juga dapat mengecam aku dengan baik.

“Saya kerja sama dengan MALBAT. Jadi penterjemah Bahasa Arab ke Bahasa Inggeris. Boleh saja berbahasa Melayu sikit-sikit,”balasnya kembali. 

Ah, gila kau. Aku fikir aku sudah ke penjuru dunia yang lain, masih lagi aku jumpa orang asing yang mampu berbahasa Melayu.
“Ah ada ramai orang Malaysia di sini?” balas aku kembali berbahasa Melayu tanda menghargai kemampuannya.

“Ramai juga, ada beberapa ratus. Bertugas di bawah United Nation” balasnya.
MALBAT - merupakan singkatan kepada Malaysian Batalion yang bertugas di luar negara dengan United Nation Protection Force (UNPROFOR). Pahlawan dan wira negara yang membawa misi keamanan di rantau lain di dunia.

Namun aku tidak mampu bersembang lama, terus aku ke pantai untuk menghilangkan ‘kedahagaan’ aku untuk mandi pantai setelah lama berada di Irbid, yang mana pantai terdekatnya adalah 6 jam perjalanan. 

Aku mandi hilangkan puas, dan cepat-cepat pulang kerana Aisha tidak mahu terlepas dari menghadiri demonstrasi aman di Beirut.

Sepanjang perjalanan pulang, kami terus berbual-bual pelbagai perkara sekitar topik revolusi dan politik dunia. 


Kereta Cadilac milik Aisha meluncur laju menempuh lebuh raya selatan Beirut. Sepanjang perjalanan, aku yang memang tidak pernah hadir ke mana-mana demonstrasi ralit mendengar pengalaman wanita Tunisia tersebut. Juga aku cuba memahami akan dinamik politik di Timur Tengah ini. 

Ibunya juga turut menelefon memberitahunya untuk tidak turun ke sana. Namun dia bersungguh-sungguh untuk turun.

“Hai hiya kteer muhimmeh ‘alayy, Mama (Ianya amat penting bagi saya, Mak),” ujar Aisha di telefon.

Sarah, adik kepada Aisha, yang berambut pintal itu bersungguh-sungguh cuba menghalang Aisha dari turun ke demonstrasi. Namun tidak diendahkan Aisha.

“Mashi, law entee btnazzel, ana nzzel m’aki (Kalau kamu turun ke sana, aku akan ikut sekali),” ujar Sarah.

Kemudian rakan Aisha menelefon beliau yang mengatakan demonstrasi aman sudahpun bertukar ganas. Sudah lagi tidak aman.
Di kerusi belakang tersebut aku memerhati dua beradik ini bertengkar atas keputusan samada untuk pergi atau tidak. Aisha bersungguh-sungguh untuk turun menyokong gerakan rakyat, manakala adiknya Sarah bersungguh-sungguh untuk menghalangnya demi keselamatan kakak kesayangannya.

Kedua beradik ini menjadi analogi sosiopsikologi masyarakat. Dua personaliti berbeza. Dua cara fikir berbeza dengan prioriti berbeza. Namun mereka masih lagi dari satu keluarga yang sama.
Tidak beza dengan apa yang aku biasa lihat di ruang-ruang sosial media apabila adanya event-event sebegini. Satunya membara mahu turun oleh kerana sayang cinta tanah air. Yang lagi satunya cuba mengelakkan risiko dan menjaga keselamatan, juga kerana cinta.

Ah lupa aku bagitahu kenapa rakyat Beirut turun ke jalanan. Ini merupakan demonstrasi aman tunjuk tidak puas hati mereka akibat sampah yang tidak dipungut selama 3 minggu. Ah ya benar, sekali! Sampah tidak dipungut selama tiga minggu, jadi mereka turun berdemonstrasi! Dan kini ianya bertukar ganas! Lucu bukan? Demonstrasi BeirutYouStink bertukar ganas, kerana menurut mereka pihak polis mula menembak pendemonstran.

Tiadalah yang lebih sukar dari mengubah susun atur sesuatu perkara, kata Machiavelli. 





















Aku bagai adrenaline seeker yang lain, masih lagi teruja untuk melihat demonstrasi di Timur Tengah. Beralasan untuk mencari pengalaman. Bodoh tapi itulah aku.

Sesampainya di sana, seperti yang kami sangka. Pusat bandar Beirut ditutup. Tiada elektrik, gelap gelita kecuali beberapa lampu neon jalan yang masih ada. Kereta tidak dibenarkan lalu. Kereta kami tinggalkan di pinggiran pusat bandar dan kami berjalan kaki memasuki kawasan tersebut.

Kami bertemu seorang lelaki muda bergaya tinggi lampai dan kami berbincang bersamanya.

Sarah dan Rachel ketakutan dan mahu pulang. Aisha dan (*21321 bersemangat masuk. Aku yang agak terlambat untuk mengikuti mereka berdua akhirnya terpaksa berdiri di pinggiran menemani Rachel yang tidak dapat ke tempat tinggalnya. 

Rachel merengek mahu pulang. Sarah yang mulanya mahu pulang juga entah ke mana. Mungkin sekali mengekori Aisha dan memujuknya untuk pulang. Kemudian kami berjumpa dengan Ali, wartawan Al-Jazeera yang menegur kami dan cuba menghalang kami dari masuk ke dalam. Jadi kami berdiri di luar bersama beliau. Rachel kemudiannya menjadi agak tenang, namun aku menjadi kecewa. Ah, bila lagi mahu aku saksikan apa yang selalu aku tonton di kaca tv secara live! Ini merupakan one in a lifetime experience! Bentak hati muda aku yang sentiasa mencari novelty.

“Kau duk sini dengan aku, aku ada orang laporkan situasi di dalam,” ujar Ali.

Jadi aku pun memutuskan untuk bersama beliau memantau keadaan. Ah, pengalaman, pengalaman juga. Tapi kalau pengalaman seterusnya adalah ditembak mati ataupun cedera dalam demonstrasi ini, bukankah bodoh namanya? Menyusahkan semua? Sudahlah aku berseorangan di Lubnan ini. Jadi kami berdiri memerhati para pendemonstran berlari-lari masuk ke celahan bangunan tinggi-tinggi ke dalam pusat bandar. Ada seorang dua pendemonstran berhenti apabila melihat aku dan Rachel di situ dan bersembang.
Di celah-celah bangunan itu aku lihat cahaya merah flare berterbangan di udara. Papan-papan tembok penghadang projek pembangunan dibakar. Terdengar bunyi das-das tembakan juga siren bomba dan ambulans, tidak begitu jauh dari kami. Sesekali terdengar semboyan berbunyi. Langit hanyalah dicerahi oleh peluru red flare. 

Sebentar kemudiannya, aku lihat ramai yang berlari-lari keluar dari jalan suram di hadapan kami kami. Bertempik. Kemudiannya diikuti oleh trak bomba menyembur air ke arah mereka. Aku dapat lihat seorang dua terjatuh. 

Kemudiannya ada bom asap dan peluru yang mengekori pendemonstran terbang bersimpang siur jatuh beberapa meter dari aku. Adrenalin aku terus mencanak. Jantung berdegup kencang tapi perasaan excited juga naik. Jadi aku cuba bertenang dan tidak membuat sesuatu yang bodoh.

Terus cepat-cepat aku, Ali dan Rachel beralih tempat lebih jauh dan selamat, di luar kawasan pendemonstran.

Ketika itu, kami dimaklumkan sudah ada tiga pendemonstran mati ditembak. Amarah tiba-tiba membuak-buak dalam diri aku. Aku pun tidak pasti kepada siapa yang aku hendak marah. Tapi seolahnya, begitu murah harga nyawa. Atas dasar apa sebenarnya kematian mereka ini? Apa atas dasar kuasa politik? Atau kegilaan manusia mahu menunjuk kuasa yang mereka mampu menarik nyawa sesiapa sahaja yang melawan mereka? Apakah berbaloi kematian mereka bertiga ini? Mati kerana sampah? Atau mati melawan penguasa korup? Aku bingung.

Benar, bagi kau tiga kematian ini mungkin cumalah angka. Kita sudahpun lali melihat di kaca television di berita dunia para pembaca berita setiap hari mengumumkan berapa kematian yang terlibat di setiap bencana alam mahupun petaka ciptaan manusia. Ratusan, ribuan, puluh ribuan. Ianya semua hanyalah angka, statistik yang statik. Tidak lebih dari itu. Jelek bukan, statistik dicipta untuk menggambarkan sebuah realiti dan perkara. Namun digunakan untuk menukar realiti kepada nombor-nombor kaku. Aku tahu kerana aku juga selalunya begitu. Doktor dilatih bersungguh-sungguh untuk menyelamatkan walaupun satu nyawa kerana setiap nyawa itu berharga. Satu nyawa itu merupakan satu kehidupan, seorang manusia yang punya keluarga, sahabat handai yang akan menangisi pemergian mereka. Mungkin sekali punya anak dan orang tercinta yang bergantung harap. Aku bingung.

Ah, kali ini tiga orang. Terus aku terfikir bagaimana di zon-zon perang yang saban hari kematian menjadi mainan. 

Demonstrasi ini sudah tidak lagi kelakar mahupun menghiburkan. Aku terus jelek. Jelek akan siapa sebenarnya, aku tidak pasti. Mungkin sekali jelek akan diri aku sendiri kerana menganggap lapangan berbahaya ini sebagai mainan.

Aku berdiri di situ memerhati pergelutan manusia dengan kuasa yang dizahirkan dalam bentuk peluh, air mata dan peluru. 

“Apa? Mereka tidak mati dan dapat diselamatkan?,” Ali berkata-kata di telefon.

Ah lega hati aku. Tidaklah aku pasti kenapa aku lega, apakah benar aku lega akan mereka bertiga masih bernyawa ataupun hanyalah lega kerana aku tidak akan menanggung rasa bersalah teruja melihat lapangan berbahaya yang bisa meragut nyawa ini.

“Keadaan sekarang tenang di pusat bandar, pihak pendemonstran sekarang sedang berunding dengan pihak polis. Kalau nak masuk, ikut aku,” sambung Ali.

Ali seterusnya membawa kami masuk ke hadapan kawasan Parlimen Beirut. Di kiri kanan jalan deretan kedai dan pejabat dipecah. Ali menunjukkan kami video mereka yang mengambil kesempatan untuk memecah masuk pusat membeli-belah dan mencuri pakaian berharga. Ah, melawan demi kesejahteraan negara.

Aku sedikit teruja jadi aku mengambil foto di kawasan sekitar cermin yang pecah. Kelihatan manusia sedang marah.

Sesampainya kami di hadapan parlimen, kami terserempak kembali dengan Aisha, Sarah dan rakan-rakan mereka. Kelihatan Sarah sedang meniup buih belon di tengah-tengah demonstrasi.

Tergelak kecil aku. Kelihatannya seperti pemandangan yang hanya aku dapat lihat dalam majalah-majalah. Aku berada di sebuah bandar asing, dengan senibina Mediterranean dan dipengaruhi besar senibina Perancis, dikelilingi bangsa Arab yang amat beda sekali dari yang aku biasai. Berbahasa Arab loghat Syam beralun, banyak bercampur sekali dengan perkataan Perancis. Dan seorang gadis berambut pintal, berkaca mata frame tebal dan berskirt paras lutut ini meniup buih-buih belon di tengah-tengah gerombolan kemarahan dan kekecewaan yang mula surut.


Dan aku berdiri sendirian di hadapan parlimen Beirut memerhati kegilaan di sekeliling aku. Cuba mencerap segalanya.

| 0 Respons Terbuka ]


This is a very interesting and eye-opener talk from Peter Diamandis, the famous visionary and space entrepreneur. It maybe is not the best TEDTalks, but I'm pretty sure one of the best there is on the topic of futurism. A glimpse of near future. A peek of what is going on in the big laboratories and innovation world. 


| 2 Respons Terbuka ]


Hey guys, it's been long since I write. Well, today I actually have nothing much to say rather just to share a good website. I've been following a class on Game Theory by Professor Yoav Shoam and Matthew Jackson, both of Stanford University, on Coursera.org - a website that organizes free courses. It was great. Not only u can watch and listen to the lecture, there's even lab for the topics, exercises, and study group that has been conducted by the lecturers. Hey, I've got no chance to join Stanford, why would I miss at least learning to some of their professors, right? And this is a good website for those who are willing to learn but did not have much opportunity to learn what they want to. I mean, I'm in Jordan - to join different classes of my interest than medical classes - require me good grasp of Arabic language. I need to know all the terms in Arabic, because in my uni, lecturers talk in Arabic. So, not medical (which is taught in English)? Little hard as I need to widen my vocabulary first before I can widen my knowledge. So guys, check the website out! They have number of courses lined up. You may like one. Oh yeah, forgot to tell you that, in the end of the Game Theory course, they have had final exams, and those who passed (above 70) got electronic certificate for the course. Oh well, I did not take the exam yet as I myself did not finish the course yet.  :) 

https://www.coursera.org/

https://www.coursera.org/course/gametheory is the page for Game Theory course.

Oh yeah, Game Theory is not theory of gaming - online gaming or PES or FIFA or Tekken whatsoever. It rather is mathematical modeling of strategic interaction among rational and irrational agents - beyon what we call games in common language - it includes politics, stock market, nature interaction, everything. I mean everything. Have u watched A Beautiful Mind movie? Yeah, that genius John Nash guy was working on this theory.